Air Terjun Kuta Malaka, Syurga Kecil Tersembunyi di Aceh Besar

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp
Share on email

Di antara sekian banyak wisata alam, air terjun masuk dalam daftar destinasi wisata berdaya ‘magnet’ tinggi dan menjadi pilihan favorit wisatawan yang pelesiran di Aceh.

Tak heran, air yang tercurah dari ketinggian hingga puluhan meter tersebut tak hanya segar tapi juga menyuguhkan panorama menakjubkan.

Kawasan Samahani Kecamatan Kuta Malaka, Kabupaten Aceh Besar menyimpan keindahan persembahan dari alam.

Di balik gunung Kuta Malaka, begitu warga setempat menyebut, terdapat air terjun 7 tingkat. Dari situ pula kita bisa melepas pandang menatap paras Kota Banda Aceh nan rupawan. Ada bukit Teletubbies yang hijau terhampar luas di puncak gunung Kuta Malaka.

Lokasi yang kerap dijadikan tempat SAR anak anak Mahasiswa Pecinta Alam ( MAPALA) kini banyak dikunjungi wisatawan lokal sejak tahun 2010 tepatnya 9 tahun yang lalu.

Air terjun Kuta Malaka ini terletak di kaki gunung Kuta Malaka yang menjadi gugusan Bukit Barisan, Kabupaten Aceh Besar.

Jalan menuju lokasi wisata tersebut yang dulunya belum terjamah aspal, kini telah teraspal dan sedikit bagus tidak becek lagi karena kondisi tanah merah membelah gunung Kuta Malaka dan dibuka khusus untuk akses menuju lokasi air terjun

Saat menuju ke puncak, harus terlebihdahulu melewati beberapa sungai-sungai kecil dan bisa rehat sejenak untuk menikmati kesegaran yang dipercikkan air sungai yang masih alami tersebut.

Sekitar 5 Km mendekati lokasi air terjun , jalan berubah menjadi menanjak dan berkelok-kelok. Perlu kewaspadaan tingkat tinggi dalam berkendara sehingga tidak terperosok dan nyungsep ke semak belukar.

Tantangan melewati tanah merah, jalan menanjak, serta sejumlah anak sungai terbayar lunas tatkala menjejakkan kaki di puncak dekat pintu masuk air terjun.

Inilah spot yang tepat untuk melepas lelah, pandang menatap hijaunya sabana, kemolekan wajah Kota Banda Aceh, serta latar Selat Malaka yang terlihat samar membiru.

Merasakan sensasi lebih dekat dengan alam yang mendamaikan jiwa dan menenteramkan pikiran.

Butuh waktu sekitar 40 menit dari pintu masuk menuju lokasi air terjun. Untuk memasuki tempat ini kita cukup membayar Rp 5.000 sebagai retribusi.

 

Dari pintu masuk ke lokasi air terjun kita menapaki 489 anak tangga. Anak tangga menyerupai jalan setapak sengaja didesain landai sehingga tak terlalu melelahkan pengunjung.

Lintasan anak tangga yang ditempuh dengan berjalan kaki terasa nyaman karena dinaungi rindang pepohonan. Di sini pengunjung akan disambut dengan siulan burung yang menjadi nyanyian Gunung Kuta Malaka.

Air terjun Kuta Malaka bertingkat tujuh hingga ke puncak pegunungan. Setiap tingkatnya memiliki ketinggian 3 – 6 meter.

Di bawahnya terdapat telaga dengan kedalaman 100 – 200 meter dan lebar 200 – 300 meter. Air terjun Kuta Malaka dialiri air dari pegunungan yang jernih lagi sejuk. Jernihnya air membuat dasar telaga yang kehijau-hijaun membayang ke permukaan.

Pengunjung dapat memilih untuk bermain perosotan dengan cara meluncur dari puncak ke telaga di setiap tingkatnya. Bisa juga memilih berenang atau berendam di dalam telaga yang terbilang dangkal.

Menikmati gemericik air ditingkap nyanyian burung dan hembusan angin yang membelai lembut juga bisa menjadi salah satu pilihan. Menyesap hawa sejuk yang membekap sekaligus melenakan.

Fasilitas Pendukung

Di sini terdapat sebuah kafe yang khusus menjual minuman pelepas dahaga. Namun jika anda ingin sekaligus berpiknik, disarankan membawa bekal dan bagi yang muslim membawa serta perlengkapan salat.

Hal itu mengingat minimnya fasilitas sehingga tidak ada tempat yang menjual makanan, begitu juga halnya dengan musalla.

Waktu berkunjung

Wisata air terjun Kuta Malaka buka tiap hari dari pagi hingga sore hari. Namun mengingat lokasinya yang terbilang terisolir dan bukan di tengah pemukiman penduduk, maka disarankan berkunjung pada akhir pekan atau pada hari libur nasional.

Waktu berkunjung yang paling baik adalah pagi atau petang hari. Sehingga anda bisa menikmati perjalanan dan indahnya panorama sepanjang jalan menuju ke lokasi wisata.

Pengembangan wisata

Lokasi wisata air terjun ini dibuka pada 2009 lalu, namun baru populer dua tahun belakangan ini. Minimnya fasililtas pendukung serta promosi menjadi kendala tersendiri.

Kebanyakan pengunjungnya adalah kalangan mahasiswa. Tempat ini juga kerab dijadikan lokasi berkemah oleh komunitas pecinta alam.

Sebelum tercapainya perjanjian damai antara GAM dengan pemerintah Indonesia pada 2005 lalu, tempat ini menjadi salah satu markas GAM.

Kini seiring kondusifnya Aceh, wisata air terjun Kuta Malaka semakin banyak dilirik pelancong. Tak kurang dari 100 – 200 pengunjung mengalir kemari saban akhir pekan. Bagaimana, anda tertantang menjajal Kuta Malaka?*

 

Foto: dari berbagai sumber, credit foto ada pada pemilik foto masing-masing

Share artikel ini !!!

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram
Share on email
Email

Kontributor:

Silahkan mengutip sebagian atau seluruh artikel di atas dengan menyertakan credit pada penulis dan memberikan link sumber artikel di web ini. Copyright © AcehTourism.travel | All Right Reserved

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *