Gunung Berapi Jaboi, Wisata Menantang dan Eksotis di Sabang

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp
Share on email

Sabang memang dikenal dengan wisata baharinya yang indah dan panorama bawah lautnya yang mengagumkan. Apalagi lokasi dari satu destinasi wisata ke destinasi lainnnya tidak begitu jauh, sehingga bisa memudahkan pengunjung berganti lokasi setiap saat.

Begitu juga dengan destinasi wisata sejarahnya yang begitu kaya. Sabang juga memiliki destinasi wisata ekstrem bagi pengunjung yang memiliki jiwa petualang. Seperti di gunung berapi yang masih aktif di Jaboi. Gunung berapi Jaboi ini terletak di Desa Jaboi, Kecamatan Sukajayaa atau 15 kilometer dari kota Sabang.

Gunung berapi Jaboi ini tidak terlalu tinggi. Hanya 200 mdpl, tetapi pengunjung bisa menikmati pemandangan yang cukup indah. Selain itu, di lokasi ini terdapat jalur trekking yang bisa digunakan untuk menuju lokasi wisata. Jalurnya cukup mudah dibanding dengan jalur trekking ke gunung lainnya. Serbok begitu nama gunung Merapi Jaboi yang di sematkan masyarakat sekitar.

Meski masih tergolong gunung berapi yang aktif, namun saat ini serbok tidak dalam status berbahaya. Jika ingin mencoba mengunjungi tempat ini, masih diperbolehkan namun harus tetap berhati-hati.

Gunung api ini memang menyediakan lokasi wisata yang cukup ekstrem, selain dari statusnya sebagai gunung berapi aktif, jalur pendakian gunung yang satu ini terbilang cukup menegangkan. Dan gunung berapi ini terhubung ke gunung Goh leumo di desa beurawang, tak salah jika anda yang hobi mendaki untuk mencoba destinasi ini.

Serbok menawarkan pesona alam yang masih alami Ketika mulai memasuki lokasi wisata ini, pengunjung langsung bisa mencium bau menyengat yang muncul dari kawah gunung, hal ini disebabkan karena adanya fluida yang keluar dan mengeluarkan zat seperti CO2, SO2, HCl, dan berbagai zat lainnya yang menimbulkan bau menyengat.

Pengunjung juga bisa menikmati keindahan kawah yang masih aktif. Di sekitaran kawah tersebut pengunjung bisa melihat aliran air panas yang memiliki kandungan asam sulfat, asam bikarbonat, dan sulfur.

Pemandangan di kawasan Gunung Jaboi memang terbilang menarik dan lokasinya indah, dengan bebatuan berwarna putih yang membuat seluruh latar kawasan pegunungan ini putih juga.

Pengunjung memang tidak bisa mendapati pemandangan pohon rindang yang banyak, tapi pepohonan mati dengan bentuk yang unik lagi pemandangan yang eksotis. Hijaunya dedaunan dan rindangnya daun di pepohonan terletak ujung kawasan ini.

Dari informasi masyarakat sekitar Desa Jaboi mengatakan, di kawasan gunung api Jaboi ini dulunya terdapat pemandian air panas yang diyakini bisa mengobati segala macam penyakit. Namun, pada tahun 2016 lalu, pemandian itu ditutup karena tidak adanya anggaran dalam pengelolaan kolam pemandian itu.

Untuk menuju ke Gunung Api Jaboi ini cukup mudah, jika pengunjung dari pelabuhan Balohan Sabang, penunjuk jalan ke Gunung Api Jaboi sudah tersedia dari pelabuhan tersebut. Anda tinggal mengikuti petunjuk arah itu menggunakan sepeda motor atau mobil. Perjalan darat hanya sekitar 25 menit. Kemudian, pengunjung melakukan trekking dari pintu masuk menuju lokasi gunung berapi Jaboi sekitar 400 meter. Tapi Anda juga harus tetap berhati-hati dan membawa air minum yang cukup, karena hawa di sekitar gunung ini sedikit panas.

Share artikel ini !!!

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram
Share on email
Email

Kontributor:

Silahkan mengutip sebagian atau seluruh artikel di atas dengan menyertakan credit pada penulis dan memberikan link sumber artikel di web ini. Copyright © AcehTourism.travel | All Right Reserved

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *